~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~SAYA MENDENGAR LALU SAYA LUPA ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ SAYA MEMBACA LALU SAYA INGAT ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ SAYA MELAKUKAN LALU SAYA MENGERTI~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

1 December 2013

Guruku One of My Hero




Assalamu'alaikum warohmatullahi Wabarokatuh

"Guruku One of My Hero ?" , What is the mean ? apa artinya judul itu ? artinya ialah guruku salah satu pahlawanku. Artikel saya kali ini  saya buat salah satunya untuk ikut serta memperingati hari guru di negeri kita yang tercinta ini. Walaupun artikel ini mungkin terlambat, sudah enam hari yang lalu hari guru diperingati yakni tanggal 25 November 2013. Pas bertepatan dengan upacara rutin tiap hari senin di sekolahku SMKN 3 Buduran Sidoarjo.

Guru ialah semua orang yang mau mengajari kita akan sesuatu yang belum kita ketahui ataupun yang harus kita ketahui. Baik di lingkungan rumah, masyarakat sekitar, dan yang mungkin paling banyak atau sering mengajari kita ilmu baru ialah di tempat kita sekolah. Banyak sebutan-sebutan untuk guru-guru kita seperti "Pahlawan Tanpa Tanda Jasa" ada juga yang menyebutkan bahwa guru ialah Orang Tua kedua kita ketika kita berada di sekolah. Sebutan-sebutan tersebut mungkin memang pantas di sandangnya. Karena siapa lagi orang yang bisa mendidik tingkah laku kita yang mungkin sebelumnya tidak baik untuk menjadi baik sewaktu kita di sekolah. Oleh karena itulah mungkin guru disebut sebagai orang tua kedua kita sewaktu kita di sekolah. Guru-guru kita mempunyai karakter berbeda-beda, misalnya ada yang galak, dikit-dikit marah, (bukan buka dikit jos lho) haha becanda, ada yang sukanya bercanda membuat murid didiknya tertawa terus jadinya kayak peserta Stand Up Comedy dong. hehe.. Ada yang diam tapi mematikan, maksudnya gini, guru kayak gitu memberikan kita sedikit sekali peringatan ataupun hukuman jika kita tidak melaksanakan tugasnya, akan tetapi yang mengejutkan ialah di akhir semester dia membuktikan dengan tidak diberinya nilai tersebut dengan kata lain nilainya kosong di rapot. Haha ya itulah , tujuan semuanya ialah untuk anak didiknya bisa merubah pola sikapnya, yang mungkin pemalas menjadi rajin. Yang semula kurang pintar menjadi Pintar sekali. Tapi banyak guru yang berkata kepadaku, bahwa tidak ada siswa yang kurang pintar atau bodoh, melainkan siswa itu hanya bermalas-malasan. Kata guru saya Pak Arief (My Teacher of Technology Computer and Networking) Pintar itu nomor yang paling buncit. Yang terpenting ialah DISIPLIN. 

Kalu nulis artikel tentang guru kayak ini, saya jadi ingat guru saya SD kelas 5-6, Namanya Ibu Susilowati, Kalu ingin tahu wajahnya saya punya fotonya.



Dia guru yang menurut saya yang bijaksana. Dia mengajari saya dan teman-teman saya dengan sabar. Dia mengajari kami akan banyak hal. Misalnya menjadi dirijen kecil-kecilan, paduan suara juga. Mengajarkan semua dasar meta pelajaran yang sekarang saya perdalam. Tapi saya senang, mungkin saya pada saat itu adalah kebanggan beliau, nggak berniat sombong ya ., Pada kelas 5 sya mendapatkan Ranking 2 dalam kelas, dan waktu kelas 6 sya mendapatkan Ranking 1. Saya dan teman saya waktu itu sering mewakili sekolah SDN Wonocolo 2 Taman, untuk mengikuti olimpiade tingkat SD di kecamatan saya. Dan saya juga pernah mewakili sekolah saya untuk ikut lomba catur. Walaupun semuanya kalah, kami mendapatkan pengalaman yang amazing. (kayak tukul arwana) hehe,. Tapi saya sangat bersyukur Alhamdulillah, dengan didikkan beliau pada saat itu, saya akhirnya melanjutkan dan diterima di SMP favoriet saya dan cukup diminati di kecamatan Taman, kabupaten Sidoarjo yakni di SMPN 1 Taman Sidoarjo. Pada saat saya akan keluar dari SD untuk melanjutkan ke SMP dahulu, Ibu saya menceritakan tentang nasihat dari Ibu Guru Susilowati agar saya harus lebih aktif dan mandiri untuk menjalani tingkat ke SMP. Di sana bukan seperti SD yang seorang guru mencari muridnya untuk menagih seuatu tugas, melainkan kebalikannya.  Mungkin saat ini saya hanya bisa mendoakan beliau atas jasanya dalam mendidik saya sewaktu saya SD dulu.  Semoga beliau diberi panjang umur, sehat, dan lancar rizkinya. Amin ,.

Demikian sedikit artikel dari saya tentang hari guru tahun 2013 ini, bila ada kekurangan, kelebihan, atau kesalah dalam kata-kata saya, mohon dimaafkan, Dan marilah kita lebih lagi untuk menghormati guru-guru kita. Akhir kata semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi semua yang membacanya. and see you,. :)

Wassalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh



ARTIKEL TERKAIT:


BACA JUGA TULISAN MENARIK LAINNYA :

0 Komentar:

Post a Comment