~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~SAYA MENDENGAR LALU SAYA LUPA ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ SAYA MEMBACA LALU SAYA INGAT ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ SAYA MELAKUKAN LALU SAYA MENGERTI~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

9 February 2015

Nyeri Dada Setelah Olahraga Pagi


Oleh :

dr. Hj. Rahmania A Lawu, Sp.Pk

dr. Hj. Rahmania A Lawu, Sp.Pk
Dokter SMF Patologi Klinik
RSU Haji Surabaya

Dikutip dari :
Majalah Yatim, Februari 2014


Assalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

     Yang terhormat dr. Rahmania. Belum lama ini, saya olahraga lari (usia saya 25 tahun dengan berat badan 50 kg). Tidak terlalu lama hanya sekitar 30 menit dengan jarak sekitar 3 km. Saya memang tidak rutin berolahraga., hanya terbiasa berjalan kaki setiap hari. Olahraga saya lakukan kalau ada teman yang mengajak. Belakangan, memang olahraga lari sedang tren dan teman saya mengajak untuk melakukannya.

     Masalahnya, sehari setelah saya lari, dada kiri saya terasa nyeri. Nyerinya datang sesekali, tapi belum hilang hingga dua hari. Semakin lama, nyerinya berangsur-angsur hilang. Sebagai informasi, setelah terasa nyeri saya melakukan pengukuran untuk detak jantung istirahat. Dan ternyata angkanya cukup tinggi yaitu sekitar 88-92 per menit. Namun saya belum mengukur detak jantung olahraga saya.
yang ingin saya tanyakan :

1. Apakah jantung saya kaget dengan olahraga "berat" (lari) yang saya lakukan ? Yang aneh, setelah olahraga saya merasa segar dan dada saya tidak terasa nyeri. Baru mulai terasa nyeri satu hari setelah lari.
2. Apakah nyeri dada yang saya rasakan benar karena jantung atau hal yang lain ?

Demikian, atas jawaban dr. Rahmania, saya mengucapkan terima kasih.

Wassalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh


Jawaban :

     Yang terhormat Bapak Indra dari Bekasi. Setelah membaca keluhan Anda pada Majalah Yatim, saya berkonsultasi pada dokter spesialis jantung di rumah sakit tempat saya bekerja yaitu dengan dr. R. Kurniadi, Sp.JP.
     Nyeri dada yang Anda alami bisa berasal dari beberapa hal seperti : otot dada, rongga dada, paru-paru, lambung dan yang mengkhawatirkan yaitu jantung. Untuk mengetahui hal tersebut, dibutuhkan data-data pendukung untuk mencari faktor risiko. Misalnya :

a. Umur : pada usia lebih lanjut tentu lebih tinggi faktor risiko penyakit jantung.
b. Apakah anda perokok ? perokok merupakan faktor risiko.
c. Tinggi badan dan berat badan apakah ideal ? Bila mengalami kegemukan (obesitas) merupakan faktor risiko.
d. Adanya penyakit-penyakit yang mendasari seperti tekanan darah tinggi, dislipidemia (trigliserida tinggi, cholesterol tinggi, dan lain-lainnya).

     Sebaiknya diperiksa juga apakah ada penyakit lambung (hindari makanan pedas, asam-asam dan yang berat untuk lambung). Bila dugaan penyakit lambung, Anda dapat mengkonsumsi obat Lansoprasol, Sukralfat dengan resep dokter.

Untuk mendeteksi diagnosis Anda, sebaiknya dilakukan :
a. Pemeriksaan Fisik
b. Pemeriksaan Penunjang :
    - Rontgen
    - Rekam jantung (EKG)
   - Laboratorium : 1 jam PP, cholesterol total, cholesterol LDL, Trigliserida, dan lain-lain.

     Untuk hal tersebut saya anjurkan Anda memeriksakan diri ke rumah sakit terdekat. Bila ada kelainan terentu biasanya dokter spesialis jantung akan menganjurkan Test Treadmill.

Sekian jawaban dari saya, semoga selalu sehat.

Wassalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh



ARTIKEL TERKAIT:


BACA JUGA TULISAN MENARIK LAINNYA :

2 comments: