~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~SAYA MENDENGAR LALU SAYA LUPA ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ SAYA MEMBACA LALU SAYA INGAT ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ SAYA MELAKUKAN LALU SAYA MENGERTI~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

8 November 2016

Jurnal Penyesuaian

JURNAL PENYESUAIAN


Jurnal penyesuaian adalah jurnal yang dibuat untuk menyesuaikan saldo menurut catatan akuntansi perusahaan dengan menunjukkan keadaan sebenarnya. Tidak semua akun dibuat penyesuaian, berikut akun yang perlu disesuaikan :

1. Penyusutan Aset Tetap
    Tujuan disesuaikannya penyusutan aset tetap adalah untuk pengalokasian dana yang dikeluarkan untuk pembelian aset tetap.
Contoh : PT Cahaya membeli mesin dengan harga perolehan Rp 22.000.000 nilai residu Rp. 2.000.000. Mesin ini ditaksir memliliki umur ekonomis 5 tahun. Metode penyusutan yang digunakan adalah Metode Garis Lurus. Maka jurnal penyesuaiannya adalah :

Penyusutan                : Harga Perolehan - Nilai Residu
                                              Umur Ekonomis
Maka perhitungannya : Rp. 22.000.000 - Rp. 2.000.000
                                                               5
                                    : Rp. 4.000.000


Jurnal : Beban Penyusutan Mesin                      Rp. 4.000.000
                         Akumulasi Penyusutan Mesin             Rp. 4.000.000


2. Pemakaian Perlengkapan
    Contoh : Diketahui saldo akun Perlengakapan selama tahun 2015 adalah Rp. 12.000.000. Dan diakhir periode menunjukkan bahwa Perlengkapan sisa Rp. 3.000.000. Maka penyesuaiannya adalah :
Beban Perlengkapan      Rp. 9.000.000
           Perlengkapan             Rp. 9.000.000


3. Beban yang Masih Harus Dibayar
    Nilai yang dicatat dalam jurnal adalah sebesar utang yang belum dibayar.
    Contoh : CV Makmur membayar gaji karyawan yang terutang sebesar Rp. 3.500.000 ; maka penyesuaiannya adalah :
Beban Gaji Karyawan   Rp. 3.500.000
           Utang Gaji                 Rp. 3.500.000


4. Beban yang Masih Harus Dibayar
    Beban yang masih harus dibayar adalah beban yang dikeluarkan lebih dulu namun manfaatnya belum dirasakan atau diperoleh. Contohnya adalah pembayaran asuransi untuk jangka waktu tertentu, pembayaran sewa, dan iklan. Dalam membuat penyesuaian ada 2 metode, yaitu :
a) Pendekatan aset/neraca, yaitu digunakan apabila pencatatan menggunakan akun aset dan nominal yang dicatat adalah sebesar yang sudah diterima oleh perusahaan. Jurnalnya :
  Beban aset                           xxx
        Aset dibayar dimuka        xxx

b) Pendekatan beban/laba-rugi, yaitu pencatatannya menggunakan akun beban dan nominal yang dicatat adalah sebesar yang belum diterima oleh perusahaan. Jurnalnya :
  Aset dibayar dimuka     xxx
       Beban aset                   xxx

Contoh : PT Rindu membayar asuransi untuk 1 tahun sebesar Rp. 10.000.000 pada tanggal 1 Oktober 2015. Maka penyesuaiannya adalah :

Pendekatan Aset/Neraca
Pendekatan Beban/Laba-rugi
1 Oktober – 31 Desember = 3 bulan
3/12 x Rp. 10.000.000 = Rp. 2.500.000
Jurnal penyesuaian :
Beban Asuransi                       Rp. 2.500.000
     Asuransi dibayar dimuka        Rp. 2.500.000
Maka yang belum terpakai adalah masa 9 bulan.
9/12 x Rp. 10.000.000 = Rp. 7.500.000
Jurnal penyesuaian :
Asuransi dibayar dimuka   Rp. 7.500.000
        Beban Asuransi                   Rp. 7.500.000


5. Pendapatan yang Masih Harus Diterima/Piutang
    Contoh : Bengkel Merdeka telah menyelesaikan jasa reparasi mobil kliennya namun pembayarannya ditangguhkan. Jurnal penyesuaian :
Piutang xxx
   Pendapatan xxx


6. Pendapatan diterima dimuka
    Transaksi ini menimbulkan utang karena pendapatan sudah diterima namun jasanya belum selesai dikerjakan. Dalam kasus ini ada 2 pendekatan, yaitu :
a) Pendekatan Kewajiban, nominal yang dicatat adalah nilai yang sudah menjadi pendapatan perusahaan. Jurnalnya :
 . . . . . diterima dimuka    xxx
        Pendapatan . . . . . .      xxx
b) Pendekatan Pendapatan, nominal yang dicatat adalah sebesar utang yang terjadi saat transaksi. Jurnalnya :
Pendapatan . . . . .      xxx
    . . . . diterima dimuka    xxx

ARTIKEL TERKAIT:


BACA JUGA TULISAN MENARIK LAINNYA :

0 Komentar:

Post a Comment